Shadow

Tingkatkan Layanan Kesehatan Masyarakat, Pj Bupati Mappi Teken MoU Dengan RSUP Dr. Wahidin Makassar

Bagikan


Tingkatkan Layanan Kesehatan Masyarakat, Pj Bupati Mappi Teken MoU Dengan RSUP Dr. Wahidin Makassar

Makassar (22/2/2023): Pemerintah Kabupaten Mappi berkomitmen meningkatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Itu diwujudkan melalui kerjasama dengan Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar untuk memberikan layanan rujukan kepada masyarakat Mappi.

Hal itu dituangkan dalam Perjanjian Kerjasama Pelayanan Kesehatan Rujukan yang ditandatangani oleh Pj Bupati Mappi, Michael R. Gomar dengan Direktur Utama RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar, Syafri Kamsul Arif, Selasa (7/2/2023) di Makassar.

Hadir dalam kegiatan tersebut, Pj Bupati Mappi, Michael R. Gomar dan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Mappi, Ronny Herry Tombokan, Direktur Utama RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar, Syafri Kamsul Arif bersama jajaran Direksi.

Pj Bupati Mappi, dalam sambutannya menyampaikan rasa bangga dengan sambutan Direksi RSUP Dr. Wahidin yang membuka hati dan memberi kesempatan kepada Pemkab Mappi untuk menjalin kerjasama pelayanan kesehatan rujukan.

Penandatangan kerjasama ini, menurut Pj Bupati Mappi berdasarkan hasil assessment dan juga koordinasi yang telah dilaksanakan Kepala Dinas Kesehatan Mappi menindaklanjuti visi misi dan kebijakan program prioritas Kabupaten Mappi. Di mana RSUP Dr.Wahidin dengan prestasi yang sudah dicapai diyakini dapat memberikan jaminan mutu pelayanan dan akses kesehatan kepada masyarakat Mappi.

“Pada kesempatan berbahagia ini, izinkan saya Pj Bupati Mappi dan Kadis Kesehatan Mappi menyampaikan apresiasi, terima kasih yang setulus-tulusnya kepada Bapak Direktur dan jajaran direksi yang sudah memberikan pelayanan, membuka kesempatan sesuai dengan kebijakan Menteri Kesehatan untuk membangun pelayanan kesehatan baik regional maupun sampai urban area dan ini menjadi komitmen kita bersama untuk terus melakukan pelayanan kesehatan terbaik kepada masyarakat,” ungkapnya.

Untuk menjalankan program ini, Pemkab Mappi mengalokasikan anggaran yang bersumber dari Dana Otonomi Khusus (Otsus) untuk pelayanan kesehatan kepada seluruh masyarakat khususnya orang asli Papua dan masyarakat yang lahir dan besar di Mappi.

Pj Bupati menerangkan, kebijakan ini sesuai mandatori Pemerintah Pusat kepada seluruh pemerintah kabupaten/kota untuk mengalokasikan dana Otsus dan juga 20 persen APBD untuk pendidikan dan kesehatan. Anggaran inilah yang dimanfaatkan untuk memberikan pelayanan agar manfaat dan dampaknya benar-benar tepat sasaran. Kerjasama ini tentunya secara berkala akan dilakukan penilaian dan evaluasi. Kekurangan yang belum terselesaikan jadi bahan evaluasi baik bagi Pemkab Mappi mapun RSUP dr Wahidin untuk dilakukan pembenahan.

PJ Bupati menegaskan, Sumber Dana OTSUS TA. 2023, untuk biaya kerjasama layanan kesehatan rujukan Rumah Sakit menjadi tanggung jawab Dinas Kesehatan dan untuk Rekomendasi dan Biaya Rujukan kepada Pasien menjadi tanggung jawab RSUD Mappi.

“Kami berharap pelayanan kesehatan rujukan melalui perjanjian kerjasama ini tentunya dapat memberi manfaat bagi kita semua dan jadi pilot project kepada kabupaten/kota di Tanah Papua yang belum menjalin kerjasama,” tuturnya.

Pj Bupati menerangkan, kerjasama ini dilakukan mengingat keterbatasan yang dimiliki oleh RSUD Kabupaten Mappi yang masih tipe D dan memiliki kekurangan yang harus dibenahi seperti tenaga medis, dokter dan spesialis yang masih terbatas. Dan untuk melengkapi itu membutuhkan waktu yang tentunya tidak singkat. Sementara pelayanan kesehatan tidak bisa ditunda, sehingga Pemkab Mappi mengambil kebijakan untuk bekerjasama dengan beberapa rumah sakit.

Baca Juga :  Terima Kunjungan Pj Sekda PPS, Gomar: Pemkab Mappi Siap Membayar Gaji ASN yang Direlokasi

Selain dengan RSUP Dr. Wahidin Makassar, Pemkab Mappi juga akan menjalin kerjasama dengan beberapa rumah sakit dalam memberikan layanan kesehatan rujukan, yakni RSUD Merauke, RSUD Dok II Jayapura dan RS. Ortopedia Solo.

“Kami berharap kerja sama ini terjalin dengan baik, masyarakat yang datang mendapatkan pelayanan dapat dilayani dengan baik sehingga dapat sembuh dan kembali ke Mappi dengan baik,” tegasnya.

Di ksempatan yang sama, Direktur Utama RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar, ProSyafri Kamsul Arif dalam sambutannya mengapresiasi Pj Bupati Mappi dan jajaran Pemkab Mappi yang sudah berinisiatif dalam rangka meningkatkan kemasalahan pelayanan kesehatan rujukan bagi masyarakat Kabupaten Mappi.

Syafri Kamsul mengatakan, bahwa kerja sama ini merupakan wujud tanggungjawab dari RSUP Dr. Wahidin dalam menjalankan amanat dari Kementerian Kesehatan untuk menjadikan seluruh rumah sakit vertikal bisa memberikan advokasi dan support kewilayahan dalam rujukan pelayanan kesehatan dengan menjangkau semua daerah dari Aceh sampai Papua.

RSUP Dr. Wahidin yang berada di Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, secara geografis menurut Syafri bertanggungjawab untuk wilayah timur Indonesia dan dilakukan secara perlahan, salah satunya dengan Pemkab Mappi.


Tingkatkan Layanan Kesehatan Masyarakat, Pj Bupati Mappi Teken MoU Dengan RSUP Dr. Wahidin Makassar

“Kami sangat antusias bisa melakukan misi ini karena ini adalah salah satu wujud dari tranformasi kesehatan yang sudah dicanangkan sejak awal oleh Menteri Kesehatan. Beliau tak henti-hentinya dengan semangat luar biasa ingin bagaimana supaya seluruh kabupaten/kota di Indonesia bisa memberikan dampak yang maksimal pada masyarakat yang ada di wilayahnya,” ujar Syafri.

Syafri menyebutkan kerjasama ini tentunya, akan dimaksimalkan. Selain memberikan layanan prioritas, RSUP Dr. Wahidin juga bersedia memberikan pendampingan dan advokasi terkait bagaimana masyarakat dapat akses kesehatan maksimal. Bahkan RSUP memberi peluang untuk membuka ‘kelas jauh’ pelayanan konsultasi kesehatan di Kabupaten Mappi. RSUP dr Wahidin juga sudah melakukan rujukan Skrining Hipotiroid Kongenital pada bayi baru lahir. Program yang dicanangkan oleh Kemenkes ini sudah dijalankan mencakup 4 provinsi dan 17 kabupaten/kota di Sulawesi.

“Jadi atensi dari Kemenkes bagaimana stunting bisa dikurangi. Kalau di daerah bagaimana angka kematian ibu dan bayi bisa dikurangi. Ini bagian dari rujukan layanan Kemenkes yang diharapkan bisa diperankan oleh faskes di daerah,”ungkapnya.

Ia menambahkan, RSUP Dr. Wahidin sangat senang memberikan bantuan terkait layanan kesehatan dan menjadi konsen sebagai institusi vertikal dari Kemenkes. Dimana sesuai arahan Menkes pada poin ketiga yaitu bagaimana rumah sakit bisa termanfaatkan secara kewilayahan dan memberikan support advokasi pada wilayahnya. RSUP Dr. Wahidin secara wilayah mencakup sampai di Papua.

“Apa yang kita sudah lakukan hari ini wujud dari implementasi apa yang disampaikan Menkes. Mudah-mudahan apa yang kita lakukan siang ini memberikan impact dan kemaslahatan saudara-saudara kita di Mappi sana, bagaimana hal-hal yang perlu dikomunikasikan dengan Kadis Kesehatan secara teknis, kami akan bantu,” tandasnya. (*)


Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *