Shadow

Jadi Ikon Wisata Baru, Kemenhub Resmikan Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh

Bagikan

Jadi Ikon Wisata Baru, Kemenhub Resmikan Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh

Aceh Barat (4/3/2023): Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan laut meresmikan Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh T.20 M Darat Beton Daftar Suar Indonesia (DSI).2940, yang berada di wilayah kerja Distrik Navigasi Tipe A Kelas II Sabang.

Direktur Kenavigasian Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Budi Mantoro yang diwakili oleh Kasubdit Perambuan dan Perbengkelan Dit Kenavigasian, Yudhonur Setyaji menyebutkan peresmian Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh tersebut merupakan upaya Ditjen Hubla guna mewujudkan keamanan dan keselamatan bernavigasi di wilayah perairan Indonesia.

“Kita harus mengutamakan keselamatan bernavigasi di wilayah perairan Indonesia dengan mewujudkan ruang dan alur pelayaran yang aman bernavigasi, keandalan dan kecukupan sarana dan prasarana Kenavigasian, Pelayanan Meteorologi, Sumber Daya Manusia yang profesional, serta dukungan teknologi yang tepat guna,” ujarnya saat menghadiri Peresmian Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh T.20 M Darat Beton Daftar Suar Indonesia (DSI).2940 – Aceh Barat, Kamis (2/3/2023).

Menurutnya, rambu suar merupakan salah satu penunjang keamanan dan keselamatan pelayaran yang sangat penting.

Rambu suar berfungsi sebagai acuan bagi navigator dan pengguna jasa baik di alur maupun di pelabuhan dalam melakukan kegiatan pelayaran sehingga menjamin keamanan dan keselamatan pelayaran.

Sementara itu, Kepala Distrik Navigasi Tipe A Kelas II Sabang, Andi Aswad menyebutkan bahwa setiap Sarana Bantu Navigasi Pelayaran (SBNP) harus di dilakukan perawatan dan Replacement, salah satunya yaitu Rambu Suar Ujung Karang Meulaboh T.20 M Darat Beton DSI.2940 yang terletak di wilayah kerja Distrik Navigasi Tipe A Kelas II Sabang yang dulunya merupakan kontruksi besi siku terbuka dan saat ini telah berubah/di replace menjadi Konstruksi Beton.

“Dengan adanya Rambu Suar Ujung Karang Meulabouh yang dulunya konstruksi besi siku terbuka dan saat ini sudah menjadi Konstruksi Beton yang berfungsi untuk menjaga Keamanan dan Keselamatan pelayaran disamping itu dapat menjadi ikon wisata baru di daerah Aceh Barat ini,” tutupnya. (*)

Baca Juga :  Lion Air Kembali Beroperasi Mulai 10 Mei 2020

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *