Shadow

Program Teman Bus Telah Layani 1,5 Juta Lebih Perjalanan

Bagikan

Jakarta, (4/12/2020): Sejak diluncurkan pada awal tahun 2020, Program TEMAN BUS (Transportasi Ekonomis, Mudah, Andal dan Nyaman) telah melayani 1,5 juta lebih perjalanan. Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi respon positif masyarakat atas program yang dilakukan dalam rangka pengembangan angkutan massal berbasis jalan dengan skema pembelian layanan (Buy The Service).

Program Teman Bus Telah Layani 1,5 Juta Lebih Perjalanan - Nusantara Info
Foto: Istimewa

Buy the Service adalah sistem pembelian layanan angkutan jalan oleh Pemerintah kepada pihak operator angkutan umum untuk mendapatkan layanan angkutan jalan yang baik.

“Baru dilaksanakan di 5 kota, hasilnya sudah mendekati 2 juta. Kita harus lakukan ini lebih intensif supaya minat masyarakat semakin meningkat dan bisa menikmati layanan bus yang baik,” jelas Menhub Budi Karya saat membuka Webinar Teman Bus sesi ke-2 bertema “Kenali Lebih Dalam Layanan Teman Bus Yang Telah Mencapai Lebih Dari 1 Juta Perjalanan Pelanggan” yang diselenggarakan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub, pada Jumat, (4/12).

Program Teman Bus Telah Layani 1,5 Juta Lebih - Nusantara Info Perjalanan
Foto: Istimewa

Pada tahun 2020, Kemenhub melalui Ditjen Perhubungan Darat melaksanakan pengembangan angkutan massal berbasis jalan dengan skema pembelian layanan (Buy The Service) dengan Standar Pelayanan Minimal yang memenuhi aspek kenyamanan, keamanan, keselamatan, keterjangkauan, kesetaraan serta memenuhi aspek kesehatan. BTS dilakukan di 5 (lima) Kota Percontohan yaitu di Medan, Palembang, Surakarta, Yogyakarta dan Denpasar.

Program Buy The Service yang dikemas dengan nama TEMAN BUS ini merupakan embrio dari sistem transportasi massal berkelanjutan. Tujuannya untuk menghadirkan bus yang aman dan nyaman, serta memiliki kepastian jadwal dan ketersediaan bus paling tidak setiap 10 menit.

“Melalui Buy The Service, selain membantu masyarakat untuk mendapatkan bus yang selamat, aman, nyaman dan terjangkau, juga bisa dimanfaatkan bagi para pegelola bus, koperasi, atau gabungan dari beberapa orang yang tadinya punya angkot namun sudah tidak produktif, bisa mengajukan diri untuk menjadi pengelola agar tetap mempunyai usaha dan penghasilan,” ungkap Menhub.

Baca Juga :  Dukung PON XX Papua, Angkasa Pura Airports Beautifikasi Bandara Sentani
Program Teman Bus Telah Layani 1,5 Juta Lebih Perjalanan - Nusantara Info
Foto: Istimewa

Menhub berpesan, untuk semakin meningkatkan minat masyarakat menggunakan transportasi bus, program ini perlu dilakukan secara konsisten dalam memberikan pelayanan bus yang baik. Selain itu perlu dilakukan sosialisasi dan koordinasi yang baik dengan Pemerintah Daerah.

“Pelayanan harus terus dijaga dan tepat waktu. Kalau itu dilakukan, transportasi bus pasti akan diminati karena mempunyai keunggulan poin to point sehingga bisa menjadi bagian integrasi antarmoda,” ujar Menhub Budi Karya. (*)


Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *